Ruangkerjacreative.com – Setelah“kebut-kebutan”di single ‘Mobil Butut’, Antartick kini merilis single baru berjudul ‘Biru kelabu’. Lagu ini diciptakan oleh Helvi (bassis) dan Anang(gitaris) sebagaico – witter dalam penyempurnaan lirik dan aransemen musik. Melalui single ini pula, Antartick sekaligus memperkenalkan formasi baru dengan masuknya Sandy Adityar sebagai drumer.
Seakan tidak pernah berhenti dalam bereksplorasi, lagi-lagi Antartick membuatlagu dengan konsep yang sangat jauh berbeda dengan single sebelumnya.Bahkan penyajiannya pun juga100%berbeda; biasanya lagu dinyanyikan olehJoesebagaifrontman,tapi kali ini lagu dibawakanoleh Helvi sangbassist.Alasannya?Improvisasi atas kesalahan yang tidak disadari pada saat proses rekaman.
“Pada saat proses workshop menjelang rekaman lagu ini, Joe tidak bisa ikut karena sedang persiapan sidang kuliah. Mau tidak mau Helvi sendiri yang nyanyi untuk membuat guide dan dilanjutkan take instrumen dengan aransemen dan nada yang sesuai dengan range vokal Helvi. Nah,disitu masalahnya, Saya lupauntuk mengubah nadanya sesuai dengan vokal Joe. Hahahaha….” tutur Anang.
Setelah proses rekaman instrumen dan vokal guide Helvi yang sudah disempurnakan sedikit, ternyata terasa enak dan jiwa dari lagu tersampaikan. Akhirnya diputuskan untuk lagu ini, Helvi-lah yang menyanyikannya.Lagu ini menceritakan tentang ketidakpastian sebuah hubungan.“Curhatan sihlebih tepatnya. Gueterjebak di situasi “Ghosting”. Disaat gue merasa nyaman dengan seseorang tiba-tiba orang itu menghilang. Sampai akhirnya gue menyerah,mundur dan mulai melupakan.Nah lucunya adalah ketika lagu ini selesai gue tulis dengan perasaan yang sudah luntur,dia malah balik ngejar gue. Tapi ya sudahlah,bak nasi sudah menjadi bubur perasaan pun nggak bisa seperti dulu lagi”,pengakuan Helvi yang jadi latar belakang pembuatan lagu ini.

Untuk memperdalam nuansa yang sudah terbangun lewat aransemen musik dan lirik lagu, Antartick bereksplorasi secara lebih dalam dengan mangajak Didiet Violin untuk kolaborasi. Dan hasilnya menurut kami sangat memuaskan.“Saat pertama kali ngajak Didiet dan ngirim versi demo, jujur saya agak ragu apakah dia mau untuk berkolaborasi. Lalu beberapa menit kemudian, Didiet mengkonfirmasi lewat WhatsApp bahwa dia bersedia dan sudah kebayang untuk mengisi dengan nada apa aja,” kenangAnang.

%d bloggers like this: